Pusat Penelitian dan Pengembangan Hasil Hutan

Forest Products Research and Development Center

SAATNYA GENERASI MUDA TUNJUKKAN PERAN PENTING DAN AKSI NYATA DALAM PENGENDALIAN PERUBAHAN IKLIM

19 Oktober 2021, 10:24 WIB | Diupload oleh Dede Rustandi

Nomor: SP. 357/HUMAS/PP/HMS.3/10/2021


Isu perubahan iklim telah menjadi kepentingan nasional, bahkan global. Aksi nyata pengendalian perubahan iklim pun tidak bisa hanya dilakukan oleh pemerintah. Peran tersebut diemban oleh setiap orang, termasuk dari generasi muda.

“Harapan saya, kalian anak-anak muda itu betul-betul berkarya dalam bidang lingkungan hidup, karena ini masalah yang serius. Dulu waktu zaman saya (muda), ini tidak terlalu dianggap penting, sekarang tidak bisa diabaikan bahwa masalah perubahan iklim ini sangatlah penting,” kata Menteri Koodinator Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan dalam acara Climate Leaders Message yang disampaikan virtual, Senin (18/10).

Menko Luhut juga menegaskan bahwa kerjasama dan keterlibatan kementerian/lembaga, dunia usaha, swasta, Pemda, LSM, masyarakat bahkan media, memegang peranan penting dalam pengendalian perubahan iklim.

“Kami berharap melalui pesan yang disampaikan pada Festival Iklim ini, Pemerintah Indonesia mendorong semua pemangku kepentingan untuk mengambil bagian dalam aksi iklim, untuk bersama-sama mencapai target pengurangan emisi dan ketahanan iklim di seluruh negeri menuju Indonesia yang tangguh dan terus berkembang,” ungkapnya.

Indonesia sangat serius mengendalikan perubahan iklim yang menjadi kepentingan nasional, melalui langkah-langkah kebijakan, pemberdayaan dan penegakan hukum. Sejumlah capaian dalam beberapa tahun terakhir diantaranya pengurangan laju deforestasi, pencegahan konversi hutan alam dan lahan gambut, serta pengurangan kebakaran hutan.

Menteri LHK Siti Nurbaya menyampaikan komitmen serius Indonesia tercermin dalam FoLU Net Sink 2030. Komitmen ini penting, nyata, dan konkrit, mencakup berbagai kegiatan, kebijakan, dan antisipasi berbagai persoalan, partisipasi semua pihak, di dalam semua agenda kehutanan seperti karhutla, deforestasi, gambut, konservasi, dan biodiversity.

“Kita sudah 6-7 tahun ini bekerja keras dan kita akan sistematikakan dengan lebih baik lagi, untuk mencapai, menjaga pengendalian perubahan iklim,” katanya. Lebih lanjut, Menteri Siti mengatakan COP 26 di Glasgow, menjadi titik dimana implementasi akan dimulai. Oleh karena itu, menjadi tegas bahwa kedepan semua pihak bekerja, dan mengimplementasikan.

“Jadi bukan basa-basi, narasi, dan deklarasi,” tegasnya.

Pada kesempatan tersebut, Utusan Presiden Amerika Serikat dalam Penanganan Perubahan Iklim, John F. Kerry, mengatakan dengan potensi yang dimilikinya, peran Indonesia begitu penting dalam pengendalian perubahan iklim. Apa yang terjadi di Indonesia, dapat memberikan dampak yang besar terhadap seluruh dunia.

Lebih lanjut, John Kerry mengungkapkan, di bawah kepemimpinan Presiden RI Joko Widodo, Indonesia telah membuat kemajuan besar dalam penurunan laju deforestasi dan moratorium konversi hutan primer. Angka deforestasi Indonesia antara tahun 2019-2020 menjadi yang terendah dalam 20 tahun terakhir.

“Indonesia juga tengah manjalankan inisiatif baru untuk memulihkan ratusan ribu hektar mangrove yang terdegradasi selama empat tahun kedepan. Upaya-upaya itu sangat penting. Kita semua menantikan keberhasilan upaya-upaya tersebut. Dan saya juga tahu, kerja keras Indonesia ini akan memberikan kontribusi yang kuat di COP 26 Glasgow,” katanya.

Dia juga menyoroti pentingnya peran generasi muda dalam pengendalian perubahan iklim. Saat ini, dunia dihuni oleh 1,8 miliar orang berusia 10-24 tahun. Di Indonesia, 65 juta orang atau 28 persen diantara penduduknya, berada pada kategori usia tersebut.

“Keberadaan generasi muda saat ini, menjadi yang terbesar dalam sejarah. Ini saatnya kalian menunjukkan potensi besar yang dimiliki, dan menjadi bagian penting dalam pengambilan keputusan. Inilah saatnya bagi kita semua untuk melakukan aksi nyata,” ujarnya.

Sementara itu, Kepala Perwakilan Bank Dunia untuk Indonesia dan Timor Leste, Satu Kahkonen, menyampaikan pihaknya memahami Indonesia telah bekerja nyata dan cukup ambisius dalam pengendalian perubahan iklim. Oleh karena itu, World Bank akan mendukung ambisi Indonesia dalam mengurangi emisi karbon pada Updated NDC Indonesia.

“Mengingat dampak yang ditimbulkan perubahan iklim tidaklah mudah menanganinya. Namun hal tersebut menjadi mungkin apabila kita semua bekerjasama. Mari kita lanjutkan kerja sama ini, untuk masa depan Indonesia, untuk menyelamatkan planet kita,” ucapnya.
____

Jakarta KLHK, 18 Oktober 2021

Penanggung jawab berita:
Kepala Biro Hubungan Masyarakat, KLHK
Nunu Anugrah

Website:
www.menlhk.go.id
www.ppid.menlhk.go.id

Youtube:
Kementerian LHK

Facebook:
Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan

Instagram:
kementerianlhk

Twitter:
@kementerianlhk

Sumber:
http://ppid.menlhk.go.id/berita/siaran-pers/6232/saatnya-generasi-muda-tunjukkan-peran-penting-dan-aksi-nyata-dalam-pengendalian-perubahan-iklim

Profil Peneliti

Statistik

Video ( Klik gambar untuk memulai )